04 January 2017

3 Subjek Lagi...

Apabila sudah lama tidak menghadapi peperiksaan, maka bilangan peperiksaan sangat 'mengujakan'. Masih ada 3 subjek lagi yang belum habis untuk tempoh ini, dan satu lagi adalah pada esok hari.

Sudah gaya apa menaip di blog jika mahu menghadapi peperiksaan. Makanya, jika anak-anak anda menghadapi peperiksaan, jangan dibebankan sangat dia dengan pelbagai perkara.

Stress lagi dari nak presentation ni...

Hanya Allah yang tahu apa ada di hati ini.
Hanya Allah yang tahu apa yang terbaik untuk kita.

Semoga Allah memudahkan urusan kembara ilmu ini dan memberikan kejayaan cemerlang bukan saja di dunia tetapi juga di akhirat. InsyaAllah.

29 December 2016

Peperiksaan

Hari pertama peperiksaan setelah sekian lama tidak menghadapi peperiksaan bertulis.

Semalam. 28 Disember 2016.

Subjek, Road Material.

Sungguhlah, tiba-tiba pula...setelah 'jot down keyword' di setiap soalan, tiba-tiba terasa 'malas' mahu menulis jawapan.

Malas yang memang sungguh malas. Apalah. Kenapa pula rasa malas tiba?

Entah. Badan saya tiba-tiba jadi lesu, dan rasa macam mahu baring dan berehat saja. Mungkin sebab badan tak cukup rehat. Minda juga. Jadi, rasa penat. Tapi, gagahkan juga diri, kuatkan semangat untuk 'menulis jawapan'.

Alhamdulillah. Mampu jua menulis walau tak bersungguh hati.

Allah. Berilah kejayaan cemerlang kepada saya untuk dunia dan akhirat juga. Kejayaan cemerlang yang Engkau redhai dan rahmati.

InsyaAllah.

30 November 2016

Selagi Skrin Masih Hidup...

Allahu.

Masih mahu mencoretkan sesuatu, walau di kala ini, mata sudah merah dan badan sudah terlalu letih. Cuba mengecas minda, menaip sesuatu di sini, walau sebelumnya sudah puas menaip dengan teknikal phrase yang entah apa-apa.

Ya, lately minda saya lebih laju. Samada menulis dalam bahasa, ataupun english. But, english usually just for technical terms. Sukar untuk saya bermonolog dalam bahasa Inggeris. Pada masa sama, sukar untuk saya menulis terma teknikal dalam bahasa Melayu. Janggal. Sukar untuk mencari perkataan yang sesuai dengan makna.

Selalunya, saya sudah lena waktu ini. Semalam, saya paksa diri tidur pukul 1 pagi. Bangun 6.30 pagi. Lewat, dan letih. Walau masa tidur lebih dari biasa. Badan saya tidak serasi untuk tidur lewat malam dan bangun lewat pagi.

Malam ini, konon mahu tidur awal seperti biasa. Tidak mahu melatih diri bangun di luar waktu tahajjud. Namun, ishikawa diagram membuatkan saya tidur lewat lagi, dan ada satu investigation proposal perlu disiapkan. Perlu di-submit selewatnya esok.

Pada masa sama, saya menunggu skrin laptop dan baterinya habis digunakan.

Okey, belum habis. Mungkin lagi satu jam. Ada masa untuk masuk blog (just to release a little bit) then will continue with my tasks.

Wah. Ini semua keduniaan. Tapi, saya cuba menerapkan fardu kifayah. Mana tahu, ilmu ini boleh digunakan semasa berperang nanti. Bukankah ada manfaatnya?

Allah. Hanya Engkau yang Maha Mengetahui, dan Maha Menolong.

17 November 2016

Sabar...Jangan Tertekan...

Of coz, mudah disebut, sukar dipraktikkan.

"Sabar itu separuh dari iman"

dan

"Malu itu juga separuh dari iman"

Pernah terfikir tentang hal ini...

sabar + malu 
= 1/2 iman + 1/2 iman
= 1 iman (full iman)

Tapi, bukan mudah untuk sabar, dan bukan mudah juga untuk malu.

Malu banyak kategori. Sabar pun banyak kategori.

Mungkin kita malu dengan manusia, tapi adakah kita sudah cukup malu kepada Allah? Kalau sudah cukup malu kepada Allah, sohih....solat awal waktu, istiqamah dalam membaca AlQuran, menjaga aurat, menjaga pergaulan...buat apa yang Allah mau, tinggalkan apa yang Allah larang.

Hanya sedikit mampu saya coretkan sebagai contoh, tapi....sudah cukupkah rasa malu kita kepada Allah?

Itu belum lagi bab kawal marah, sabar dan malu bergaul menjadi padu untuk kawal kemarahan, tetapi...ada tak masa-masa yang kemarahan kita meletup juga...lalu, di mana tahap iman kita? Marah kita juga selalunya bukan kerana Allah, tapi...kerana traffic jem atas jalanraya, kerana tak jumpa parking, kerana lapar....etc etc etc. Yang pastinya, bukanlah marah itu dibuat kerana Allah. Tapi, kita marah kerana kurang boleh mengawal emosi.

Allah. Imanku masih sangat cetek.

Ampunkan hambaMu ini Ya Allah.

06 November 2016

Lajunya Masa Berlalu

Assalamualaikum...

Saya kelelahan!!!
Sungguh. Hanya Allah yang Maha Mengetahui rasa lelah ini.

Seharian di hadapan laptop, hanya bergerak untuk mandi, solat dan makan seketika, kemudian duduk semula di hadapan laptop. Rutin cuti apakah ini?

Amboi...sudah satu minggu 'melepak' di rumah, lalu menyalahkan hari cuti untuk membuat assignment.

Itulah rutin saya kini, lalu...waktu yang terasa terlalu cepat berlalu ini benar menghambat saya. Belum sempat saya merasakan 'manisnya' momen-momen seumpama ini, sudah November rupanya. Serasa baru saja saya tinggalkan kerja-kerja berlambak di pejabat yang agak menyesakkan kepala.

Momen ini, momen ilmu, momen hidup, momen bersama diri.

Saya masih belum puas. Oh masa, jangan berlalu terlalu cepat.